Friday, November 4

Surat cinta untuk Ridzwan II



Sambungan dari post Surat cinta untuk Ridzwan.


Aku mulakan pagi aku meratap surat tu hampir setiap minit. Seolah olah aku masih tidak percaya surat itu memang dari Ridzwan. Ayat ayat itu memang dari Ridzwan. Dari hati Ridzwan. Hiba. Hampa. Sakit Ya Allah sakit.

Aku kelihatan lesu. Jelaslah bila ramai rakan rakan sebilik menegur wajah aku yang pucat. Ada yang tanya aku sudah makan apa belum. Aku nak makan cuma tak bermaya nak mengunyah. Alah gedik.

"Wei, kau ni kenapa? Aku tengok dah macam zombi je. Kau patut berlakon dalam Zombi Kampung Pisang kau tahu? Otakk! Otakk! Hahaha. By the way, apa yang jadi semalam? Cepat je kau hilang." Farhan menepuk bahu aku lalu mengajak aku berbual.

Aku tak terdaya nak ketawa. Hati aku masih sedih.

"Entahlah Paan. Rupanya selama ni aku syok sendiri. Aku bertepuk sebelah tangan. Hm."

"Kenapa ni Azli? Kau okay ke tak? Surat yang Ridzwan bagi semalam tu mana? Aku nak baca. Kau dahla kedekut."

"Hm nah lah. Kalau kau baca, kau mesti faham." Menghulur surat tersebut yang hampir renyuk.

"Paan, sekejaplah aku nak ke toilet." Mengangkat tangan dan meminta izin dari Encik Syubri. Lalu aku segera bangun dan melangkah keluar dari kelas.

Aku terasa langkah aku semakin berat. Aku pening. Kepala aku pusing. Entah macam mana aku terjatuh di tepi. Terbaring sopan. Aku terdengar beberapa suara yang aku tak berapa kenali. Dan satu suara ni. Macam familiar. Dan . . .

"Err aduiii sakit sehh kepala aku. Eh aku dekat mana ni? Lahh bilik rawatan rupanya." Menoleh ke kiri dan ke kanan. Aku terbaring di atas katil dan aku terlihat roti gardenia inti coklat di atas meja sebelah aku. Apa lagi? Perut lapar maka terus aku capai roti tadi.

*tokk tokk*

Pintu diketuk dan aku tertanya tanya siapa gerangan yang berani mengacau aku yang sedang menikmati roti gardenia.

"Assalamualaikum." Dia lalu bersuara.

"Waalaikumussalam. NOM NOM NOM" Aku menjawab salam dan menoleh ke kanan aku sambil mulut mengunyah roti dengan sangat gelojoh. Alangkah terkejutnya bila orang yang berdiri di pintu tu adalah Ridzwan. Bukan ke dia taknak aku jumpa dia? Kenapa dia pula yang bersusah payah datang jumpa aku? Aneh ni. Ada yang tak beres.

"Eh apa awak buat dekat sini?" Sambil mengelap mulut aku yang comot.

"Tadi saya nampak awak terjatuh waktu saya nak pergi jumpa Encik Syubri. Bergegas saya minta kawan kawan perempuan saya papah awak masuk ke bilik rawatan. Pucat muka awak. Awak sakit ya? Dan nampaknya perut awak dah tak merajuk?" Menunjuk ke arah roti. Tangan di sebelahnya pula sedang memegang bekal makanan.

Aku memandang bekal tu dengan harapan itu untuk aku. Dan tak sangka pula dia perasan.

"Haaa, saya dah agak mesti awak lapar kan? Jadi tadi saya pergi ke Dewan Makan dan belikan awak nasi dengan lauk ayam masak merah ni. Harap awak makanlah ya." Meletakkan bekal di meja, membuka penutup.

"Awak lemah lagi. Jadi saya suapkan ya?" Mencedok sedikit nasi dengan sudu dan dihulur ke arah bibir aku.

Boleh bayangkan tak hati aku macam mana? Terasa nak melompat lalu menembusi siling dan sebut yahoooooo di angkasa. Oh tahpape.

Belum sempat habis, Farhan mengetuk pintu dalam keadaan tercungap cungap.

"Adeh adehh adehhh. Fuhh fuhhhhh. Semput jahhhh. Weh Azli, kau okay tak? Eh?" Muka Farhan langsung berubah bila melihat aku dan Ridzwan bersama.

"Aku okay Paan. Aku cuma letih sikit je tadi. Kau ni dah kenapa?"

"Ok korang boraklah dulu. Nanti saya datang balik. Yana, awak habiskan makan tau. Biar nanti ada energy sikit."

Andai saja kau tahu Ridzwan, kau lah sumber energy aku. Hikhik

Ridzwan melangkah keluar dari bilik rawatan. Dari ada sehinggalah tak nampak bayangnya aku tetap perhatikan dia. Indahnya dunia.

"Oi Azli! alaaaa tu jelah kerja kau. Ngelamun. Eh bukan dia bagi surat cakap taknak jumpa kau wak eva ke?"

"Tak kisahlah Paan. Janji aku gembira dia suapkan aku harini. Rasa macam hati aku yang pecah, bercantum cantum kembali." Tersenyum gembira tak berhenti-henti. Rasanya macam sudah kejang mulut aku tersenyum dari tadi. Takpelah. Asalkan aku gembira itu sudah cukup.


Sebulan kemudian.

Sejak kejadian tempoh hari, aku dan Ridzwan mula rapat. Aku tak pernah tanya dia tentang surat yang dia beri pada aku hari itu. Aku taknak keadaan menjadi tegang. Aku taknak Ridzwan pergi dari hidup aku.

Dan Farhan pula semakin menjauhkan diri dari aku. Dia kata aku semakin berubah. Aku berubah? Tak mungkinlah.

Hari hari aku bertemu Ridzwan. Tak jemu jemu berjumpa dengan dia. Aku harap dia pun tak jemu. Dan hari hari aku sentiasa bahagia di samping dia. Ridzwan pernah dua kali mengajak aku jadi teman wanitanya. Tapi aku masih butuh waktu. Aku sendiri tak faham sebabnya.


Di Kolej Teratai depan bilik aku.

"Weh perempuan! Meh sini kau." Seseorang menarik lengan aku. Aku terkejut buat seketika dengan lagak spontan perempuan tadi.

Aku tahu kau minat Ridzwan kan? Tak payah susah susah Yana. Dia tu kaki perempuan. Aku tahu sebab aku pernah kena. Ingat sikit lelaki macam dia nak ke pandang perempuan macam kau? Terhegeh hegeh nakkan lelaki. Ridzwan tu cuma mainkan perasaan kau." Sambungnya lagi.

"Tak payah kau nak berbohonglah Syima. Aku tahu Ridzwan terima aku ikhlas. Dan aku tak terhegeh hegeh dekat dia. Dia yang datang jumpa aku selalunya. Jadi aku ke yang salah? Dan by the way, aku takde apa apa urusan dengan kau. Jadi tolong blah." Cuba menjelaskan.

"Berlagak kau kan? Kau dah dapat Ridzwan, kawan karib kau pula yang kau lupakan. Paan? Kau masih kenalkan? Ke kau dah tak kenal dah?" Masih mencuba menarik lengan aku.

"Mana ada aku lupa dia. Kiteorang masih berkawan. Dan aku tahu Paan akan sentiasa anggap aku kawan baik dia. Dia kawan terbaik yang pernah aku ada. Dan aku tahu apa apa yang aku buat dia akan selalu support. Kau apa tahu?!"

"Kawan terbaik siapalah yang upah aku untuk tukar surat Ridzwan dengan surat yang palsu. Wei, sedarlah. Kau takde siapa siapa. Dan lepasni aku tahu Ridzwan pun akan tinggalkan kau satu hari nanti. Hahahaha. Kesian kau Yana."

"Paan? Paan yang tulis surat tu?" Aku jadi runsing.

"Haaa kawan kau tulah. Dia datang dekat aku mintak aku tuliskan surat. Dia nak aku gantikan surat tu dengan surat original dari Ridzwan. Kau ni pun bodohlah. Berapa lama kau dengan dia kenal? Kau takkan tak terfikir sesuatu?"

"Fikir? fikir apa? Ada benda yang aku tak tahu ke?" Makin bertambah tambah runsing.

"Paan suka kau! Kau tak nampak ke? Kau dok terhegeh hegeh dekat Ridzwan tapi kawan kau sendiri yang sukakan kau, yang ambil berat pasal kau, kau buat tak peduli. Kau ingat dia suka ke kau rapat dengan Ridzwan? Sebab tu dia mengundur diri. Bodoh bodoh."

"What?" Aku pantas masuk ke bilik, meninggalkan Syima di luar pintu dan segera mencapai handphone aku. 017889**** dialing.

*nombor yang anda dail tidak dapat dihubungi sila cuba sebentar lagi.*

"Tak aktif pula nombor dia ni. Aku betul betul perlukan penjelasan dari kau. Aduh Paan, kenapa dengan kau ni?" Aku cuba menghubungi Farhan beberapa kali tapi gagal. Handphonenya tak aktif.

Dan akhirnya aku membuat keputusan untuk menelefon Ridzwan. Mana tahu dia dapat bantu aku serba sedikit. Mungkin dapat hilangkan perasaan sedih aku ni.

*Tut tutt. Tutt tuutt*

"Hello? Siapa ni ya?" suara perempuan yang menjawab panggilan aku.

"Err hello? Awak pula siapa?" Aku tertanya tanya. Hati aku mulai terasa sedih.

"Eh? Kau yang telefon kau tanya aku pula. Aku awek Iwan? Kau siapa? Nak ganggu hubungan kiteorang ke perempuan?!" Jawab dengan nada tinggi.

Aku pantas menekan butang merah.

Ya Allah. Habis selama ni? Selama ni aku ditipu mentah mentah? Kenapa semua ni berlaku dalam satu hari. Kenapa harus aku yang kena? Kenapa Ya Allah.

Aku menghantar SMS ke nombor Ridzwan.

*Salam. Sampai hati awak permainkan hati saya. Awak tahu kan saya sayangkan awak selama ni. Sebulan kita kenal. Dan awak pernah ajak saya jadi awek awak. Mungkin memang nasib saya begini. Maaf mengganggu.*

Aku menekan butang 'send' dan terduduk di tepi katil. Menangis. Meratapi nasib aku yang selalunya malang dalam percintaan. Kawan sebilik aku pula tiada. Andai kata dia ada, hilang sedikit bebanan dalam hati aku.

2 minit kemudian. Aku dapat reply dari Ridzwan.

*Wassalam. Saya malas nak tunggu perempuan macam awak. Jual mahal sangat. Sorry.*

Lebih perit apa yang hati aku lalui setelah mendapat SMS dari Ridzwan. Aku kesal. Menyesal kerana mengenali kau Ridzwan.



(Alaaa ada lagi sambungan. Adah blur kot. Hahaha. Tunggu last part tau! Thanks for your support. Harap takde yang tak faham. Hihihi XX)




7 comments:

  1. kawan dia sendiri minat dia. oke mcm sweet je. haha

    ReplyDelete
  2. @syEraa: THANK YOU AWAK! Hihihi nanti adah sambung lagi hehe.

    @AdibahAzman: Hahaha kan macam sweet je.

    ReplyDelete
  3. lahaiii , kena tunggu lagi kerr ? --' waaaa :O tak sabarrrr !

    ReplyDelete